Rabu, Jun 15, 2011

Selamat Tinggal Bumi Urdun



Setiap hari tak lepas dari menghitung hari...hari demi hari berlalu...masa demi masa turut berlalu...siang demi siang berlalu...malam demi malam berlalu...hanya menunggu masa je untuk meninggal dataran Syam ini dan juga bumi Jordan ini yg penuh dgn macam-macam suka,duka dan perit...seorang demi seorang pulang meninggalkan bumi Mu'tah dan membawa haluan masing-masing setelah tamat belajar...hanya tinggal saki-baki je untuk melihat dgn sepuas-puasnya dataran Syam ini...Jamiah Mu'tah...kuliah adab...doktor-doktor kesayangan kuliah adab




Satu masa sebelum ini,bangunan kuliah adab ini memang menjadi satu lambang kemegahan... ramai graduan-graduan hebat yg dah lahir dari sini...tapi kini semua dah tinggal kenangan saja.. segala ilmu,kemahiran dan kepakaran di bawa pulang sbg bekalan diri setelah berkecimpung dalam dunia masyarakat nanti setelah pulang ke tanah air.Sebelum aku menjejak kaki meninggalkan dataran Syam ini,aku ingin sekali berpesan kpd adik-adik kesayanganku di kuliah adab dan juga adik-adik Unisza kesayanganku yg bakal meneruskan saki-baki perjuangan di sini :

1. Adik-adikku di kuliah adab,nilai ukuran seorang mahasiswa kuliah adab tu bukanlah terletak pada kehebatan luaran diri seseorang,muaddal dan sbgnya lagi...tapi sebenarnya terletak pada hebatnya bahasa kalian,kekuatan bahasa kalian...andai kalian dapat menawan bahasa arab tu dengan baik,andai kalian dapat menawan bahasa itu dan diikat dgn sekuat-kuatnya dalam hati kalian...beruntunglah kalian dapat membuka segla pintu gerbang ilmu-ilmu yg terkandung di dalam Al-Quran itu dan menguasainya seperti kalian dapat menguasai dunia ini


2. Adik-adikku di kuliah adab,belajar mengetahui erti nilainya seorang guru itu dalam diri kalian semua..tingginya nilai mutiara sesuatu ilmu yg ada di kuliah adab tu bukan terletaknya pada tingginya markah imtihan awal,sani dan final...tapi sebenarnya tingginya nilai sesuatu ilmu yg kalian tuntut selama ini pada nilainya erti menghormati pada seorang guru..hormatilah semua doktor-doktor & dukturah yg mengajar kalian semua..jangan sesekali mencela,menghina atau sebaliknya..biarlah mereka tak sebangsa dgn kita,tapi mereka semua adalah gedung ilmu yg kalian perlu tahu untuk mencarinya dan membukanya dgn kunci menghormati seorang yg alim dan ulama..seburuk-buruk mana sekali pun...seteruk-teruk mana sekali pun,mereka adalah guru kita yg masih lagi menghormati kita


3. Adik-adikku sekalian,tak ada istilah senang selalu dan susah selalu dalam kita berkecimpung dalam dunia bahasa & kesusasteraan arab..inilah adat dalam menuntut ilmu..ada susah dan ada senangnya kerana nak mendapatkan sesuatu ilmu tu tak semudah yg disangkakan...dan untuk menjaga ilmu-ilmu tu di dada-dada juga tak semudah yg di sangkakan..ilmu bahasa arab ini bukanlah satu ilmu yg sebarangan...tapi satu kalam yg luar biasa yg tak ada manusia dalam dunia ini boleh tandinginya hingga ke hari kiamat


4. Adik-adikku sekalian,setiap satu mutiara ilmu di kuliah adab umpama seperti nilaian pahala yg berlipat ganda..tak ada istilah " malas " dalam mengkaji sesuatu ilmu bahasa dan sasteranya... kerana bahasa ini tak dapat di pisahkan dari sasteranya tersendiri..andai kalian di izinkan oleh Allah untuk lihat pahala yg datang hasil dari setiap mutiara ilmu dari madah-madah di kuliah adab...maka dah tentu kalian semua akan lebih bersifat juhud lagi dalam mendalami ilmu kalam Allah ini bila terlihat nilaian pahala berganda-ganda mencurah seperti wang emas yg mencurah-curah bertimbun seperti gunung


5. Adik-adikku Unisza sekalian,kita semua datang dari satu bumbung yg sama,satu keluarga yg sama dan membawa satu hadaf yg sama di bumi dataran Syam ini dan juga impian yg berbeza...usia kita di dataran Syam ini tak lama dan agak singkat...dalam tempoh usia kita yg muda di dataran Syam ini,setiap permata ilmu yg ada di sini terlalu mahal nilainya yg tak mampu dibeli..kita diberikan tempoh yg agak muda untuk meneruskan perjuangan di bumi dataran Syam ini..rebutlah segala gedung ilmu di sini dan bawalah pulang ke tanah air untuk di jamu kpd anak bangsa dan juga agama


6. Adik-adik Uniszaku,kita semua adalah dari kalangan yg terpilih...diberi peluang berada di sini.. mungkin dah tertulis di Luh Mahfuz yg kita semua akan berkumpul di sini jadi satu keluarga yg penuh dgn rasa bahagia dan ukhwah yg indah..kita semua dah jadi adik-beradik tak kira laki dan tak kira perempuan...andai ada tercucuk jarum di sanubari,jahitlah luka itu dgn benang kasih sayang dan ukhwah...andai ada yg terluka sesama adik-beradik kita,sapulah luka tu dgn penawarnya tegur-menegur,nasihat-menasihati dan maaf-bermaafan atas kesilapan dan kesalahan adik-beradik kita..itulah penawar yg mujarab


7. Adik-adik Uniszaku,kita diberi peluang untuk berada di bumi Syam ini atas nama Unisza dalam tempoh usia tajsir kita...sama-samalah jaga nama baik kita,nama baik Unisza dan sesama kita...bukan nama yg kita cari,bukan gelaran yg kita cari,bukan darjat yg kita cari,bukan pangkat atau kuasa yg kita cari selama berada di sini...tapi kita mencari apa itu erti menuntut ilmu dgn penuh barakah di bumi Anbia sini..moga-moga tu semua menjadi satu ibadah kpd kita dalam menuntut ilmu di sini


Ini saja kata-kata terakhirku yg terdaya buat kalian adik-adik kesayanganku kuliah adab & Unisza...doaku buat kalian agar dapat juga jadi seorang yg berjaya dunia dan akhirat...pulang ke tanah air dgn membawa satu sinar harapan untuk ummat Islam semua Insya Allah..andai diriku ada keterlanjuran apa pada semua adik-adik kuliah adab & Unisza,tegurlah diriku dan ampun dan maaf buat diriku..moga kalian semua juga dapat ikuti jejak langkah graduan-graduan yg dah khirij sbg inspirasi dan pendorong semangat untuk teruskan sisa-sisa yg tak lama lagi akan di habiskan....

1 ulasan:

alhamdulillah.
tinggalkan bumi urdun dgn bikalorius @ majister @ dukturah?
:-)
__ dr unisza kah?

Catat Ulasan

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More