Khamis, Mac 10, 2011

Mengenali Alam Jin Dengan Lebih Dekat ( Siri 1 )

Beriman dengan perkata sami’yyat iaitu perkara ghaib adalah kewajipan kita sbg umat Islam.Malah ia juga adalah akidah keimanan umat Islam.Kewujudan jin adalah sesuatu perkara yg perlu kita percayai dan ia juga adalah satu rahsia dari Allah s.w.t. mengapa kita sbg manusia tidak di izinkan oleh Allah untuk melihat jin yg ada disekeliling manusia ini.

Apabila kita menyebut tentang jin atau alam jin ini,secara tidak langsung kita perlu tahu 4 perkara ini : jin,syaitan.iblis dan ifrit.Kita cuba lihat satu persatu :

1 ) Jin

Alam jin dan alam manusia adalah berbeza dan alam jin terpisah dengan alam manusia.Perkataan jin ini berasal dari bahasa arab ( جن – يجن ) yg bermaksud tersembunyi, tertutup.Dari sini kita dapat lihat bagaimana sifat makluk Allah yg bernama jin ini sememangnya Allah s.w.t. menjadikannya tidak dapat dilihat oleh manusia dan tersembunyi disebalik hijab pandangan manusia.Kita perlu meyakini bahawa makluk Allah yg bernama jin ini sememangnya ada dan wujud di atas muka bumi ini.

Kejadian Jin

Dalam Al-Quran ada banyak menyebut tentang kejadian jin ini.Al-Quran menceritakan bagaimana asal-usul jin ini berasal.



Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia ( Adam ) dari tanah liat kering ( yang berasal ) dari lumpur hitam yang diberi bentuk.Dan Kami telah menciptakan jin sebelum ( Adam ) dari api yang sangat panas

( Al-Hijr : 26-27 )



Dia ( Allah ) menciptakan Jann ( Jin ) dari nyalaan api ( Pucuk api yang menyala-nyala atau Maarij )

( Ar-Rahman : 15 )



Allah berfirman : " Apakah yang menghalangimu untuk bersujud ( kepada Adam ) di waktu Aku menyuruhmu? " Menjawab iblis " Saya lebih baik daripadanya : Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah

( Al-A’raf : 12 )



Dalam sebuah hadis juga ada menyebut :



Rasulullah s.a.w. bersabda : Malaikat diciptakan dari cahaya,jin diciptakan dari api yang menyala,dan Adam diciptakan dari apa yang kalian sifati ( tanah )

( Riwayat Muslim )



Agama Jin

Jin juga adalah sama seperti manusia mempunyai agama.Ada dikalangan jin itu ialah jin yg baik dan ada juga dari kalangan jin itu jin yg jahat seperti yg kita sudah sedia maklum.Firman Allah s.w.t. :


Dan bahawa sesungguhnya ( memang maklum ) ada di antara kita golongan yang baik keadaannya dan ada di antara kita yang lain dari itu; kita masing-masing adalah menurut jalan dan cara yang berlainan.

( Al-Jin : 11 )


Dalam firman Allah s.w.t. yg lain :



Dan sesungguhnya di antara kami ada orang-orang yang taat dan ada ( pula ) orang-orang yang menyimpang dari kebenaran.Barangsiapa yang yang taat,maka mereka itu benar-benar telah memilih jalan yang lurus

( Al-Jin : 14 )


Daripada ayat ini,ia menerangkan kepada kita bagaimana jin juga adalah sama seperti manusia yg terdiri dari kalangan yg baik soleh dan juga dari kalangan yg jahat.Biasanya kita selalu mendengar istilah jin Islam dan jin bukan Islam.Dari sini jelas kita dapat lihat bahawa dari kalangan mereka ( jin ) terdiri dari kalangan kafir,jahat dan perosak.Ada juga yg dari kalangan Islam dan berbagai-bagai lagi.Tidak semua jin adalah syaitan kerana jin juga ada dari kalangan yg soleh dan mukmin.Jadi istilah syaitan sebenarnya hanya ditujukkan untuk jin yg kafir dan membangkang.Begitu juga tidak semua syaitan itu adalah jin.Di dalam Surah An-Nas ada menyebut bahawa syaitan itu juga ada dari kalangan manusia itu sendiri.Setiap manusia yg membangkang perintah Allah,derhaka dan selalu menjauhkan manusia lain dari petunjuk Allah,maka mereka ini dinamakan syaitan.


Kelompok / Jenis


Jin ini terbahagi kepada 3 kelompok atau jenis.Dimana Rasulullah s.a.w. ada menyebut di dalam hadisnya bahawa jin terbahagi kepada 3 golongan : i. jin yg selalu berterbangan di udara ii. jin yg wujud dalam bentuk ular dan anjing iii. jin yg selalu berdiam diri ( ada rumah dan tempat ) dan senang berpindah-randah Dalam sebuah hadis ada menyebut :




Rasulullah s.a.w. telah mengkhabarkan kepada kami bahawa jin itu terdiri dari tiga kelompok. Pertama,jin yang selalu berterbangan ( melayang ) di udara,kedua,jin dalam wujud ular-ular dan anjing-anjing dan ketiga,jin yang mempunyai tempat tinggal dan suka berpergian


Tempat Tinggal jin


Jin ini sebenarnya mempunyai tempat tinggal seperti yg terdapat dalam hadis-hadis yg menyebut tentangnya : 1 ) tempat yg kotor ( tandas & tempat sampah )



Dari Zaid bin Arqam,Rasulullah s.a.w. bersabda : Sesungguhnya tandas itu dihuni oleh Jin.Oleh kerana itu,apabila seseorang di antara kalian masuk tandas,maka katakanlah : Allahumma inni audzubika minal khubutsi wal khabaits ( Ya Allah,aku berlindung kepadaMu dari syaitan laki-laki dan perempuan )

Dalam hadis lain dari Anas r.a. menyebut ketika Rasulullah s.a.w. hendak masuk tandas baginda berdoa :


Dengan nama Allah,Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari syaitan khubtsi ( lelaki ) dan syaitan khaba’its ( perempuan ) ( Riwayat Bukhari & Muslim )

2 ) tempat yg kosong ( rumah kosong ) atau gurun dan padang pasir Dalam satu hadis ada menyebut :


Dari Ibnu Mas'ud r.a. berkata : Suatu hari kami ( para sahabat ) berkumpul bersama Rasulullah s.a.w..Tiba-tiba kami kehilangan baginda,lalu kami cari-cari di lembah-lembah dan kampung-kampung ( akan tetapi kami tidak mendapatkannya ).Kami lalu berkata : Rasulullah s.a.w. telah diculik.Pada malam itu,tidur kami betul-betul tidak menyenangkan.Ketika pagi hari tiba, nampak Rasulullah s.a.w. sedang bergegas menuju ke arah kami dari arah sebuah gua yang berada di tengah padang pasir.Kami lalu berkata : Ya Rasulullah,malam tadi kami betul-betul kehilangan kamu,lalu kami cari-cari ke sana ke mari akan tetapi kami tidak menemukan kamu.Lalu kami tidur dengan sangat tidak menyenangkan.Rasulullah s.a.w. kemudian bersabda : Malam tadi saya didatangi oleh utusan dari kelompok jin,ia membawa saya pergi menemui kaumnya untuk mengajarkan Al-Quran.Ibnu Mas'ud kemudian berkata kembali : Lalu kami diajak oleh Rasulullah untuk melihat bekas-bekas tempat mereka ( kelompok jin ).Para jin itu kemudian bertanya kepada Rasulullah s.a.w. mengenai makanan mereka.Rasulullah s.a.w. menjawab : Makanan kalian itu ( wahai golongan jin ) adalah setiap tulang yang masih ada sisa-sisa dagingnya yang berada di tangan kalian dan ketika memakannya disebutkan nama Allah serta semua tahi ( kotoran ) binatang ternak kalian.Rasulullah s.a.w. kemudian melanjutkan sabdanya : Oleh kerana itu,janganlah kalian ( para sahabat ) beristinja ( membersihkan najis seperti habis buang air kecil atau besar dengan menggunakan batu atau benda lainnya selain air ) dengan keduanya ( tulang dan kotoran binatang ) kerana keduanya itu adalah makanan saudara kalian ( golongan jin )


( Riwayat Muslim )


Hadis ini menceritakan kepada kita bagaimana Rasulullah s.a.w. telah dibawa oleh utusan dari kelompok jin ke padang pasir ( tempat jin tinggal ).Dalam hadis ini juga menunjukkan ketika pada waktu pagi harinya,baginda s.a.w. muncul dari sebuah gua yg terletak di tengah padang pasir.Jadi,ini juga menunjukkan kepada kita bahawa jin juga tinggal di padang pasir di tempat yg kosong dan sepi.


3 ) lubang





Dari Abdullah bin Sarjas,Rasulullah s.a.w. bersabda : Janganlah seseorang di antara kalian kencing di lubang.Mereka bertanya kepada Qatadah : Mengapa tidak boleh kencing di lubang? Qatadah menjawab : Rasulullah s.a.w. mengatakan kerana lubang itu adalah tempat tinggalnya golongan jin

( Riwayat Abu Dawud,Nasai dan Ahmad )

4 ) di pasar


Ada satu hadis yg menyebut :


Janganlah kalian menjadi orang yang pertama kali masuk ke pasar atau menjadi orang yang paling akhir keluar dari pasar kerana pasar itu merupakan tempat berperangnya para syaitan.Dan di pasarlah syaitan mencacakkan benderanya

( Riwayat Muslim )

Waktu Jin & Syaitan Berkeliaran


Dalam hadis yg diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim di mana Rasulullah s.a.w. bersabda bahawa waktu berkeliarannya syaitan itu adalah pada waktu matahari terbenam iaitu ketika senja ( sebelum dan setelah maghrib sedikit ).Maka baginda s.a.w. menyarankan ketika waktu malam tiba,anak-anak perlu segera masuk ke dalam rumah.Sabda baginda s.a.w. :



Rasulullah s.a.w. bersabda : Apabila hari menjelang malam tiba,tahanlah ( di dalam rumah ) anak-anak kecil kalian kerana pada saat itu syaitan berkeliaran.Apabila permulaan malam sudah tiba,diamkanlah anak-anak kalian di dalam rumah,tutuplah pintu-pintu ( termasuk jendela ) kalian dengan terlebih dahulu menyebut nama Allah kerana syaitan tidak akan dapat membuka pintu yang terkunci dengan menyebut nama Allah sebelumnya dan ikatlah kendi-kendi air kalian sambil menyebut nama Allah,tutuplah bejana-bejana atau wadah-wadah kalian sambil menyebut nama Allah meskipun hanya ditutup dengan sesuatu ala kadarnya dan matikanlah lampu-lampu kalian ( kalau mahu tidur )


( Riwayat Bukhari & Muslim )

Jin Makan & Minum


Terdapat beberapa hadis yg menceritakan perihal tentang sifat makan dan minum jin.Jin ini juga sama seperti manusia iaitu makan dan minum.Antara dalil-dalil :


Makanan kalian itu ( wahai golongan jin ) adalah setiap tulang yang masih ada sisa-sisa dagingnya yang berada di tangan kalian dan ketika memakannya disebutkan nama Allah serta semua tahi ( kotoran ) binatang ternak kalian.Rasulullah s.a.w. kemudian melanjutkan sabdanya : Oleh kerana itu,janganlah kalian ( para sahabat ) beristinja ( membersihkan najis seperti habis buang air kecil atau besar dengan menggunakan batu atau benda lainnya selain air ) dengan keduanya ( tulang dan kotoran binatang ) kerana keduanya itu adalah makanan saudara kalian ( golongan jin )

( Riwayat Muslim )


Hadis yg lain juga ada menyebut :


Dari Ibnu Umar bbahawa Rasulullah s.a.w. bersabda : Apabila salah seorang dari kalian makan, maka makanlah dengan tangan kanannya dan apabila ia minum,maka minumlah dengan tangan kanannya kerana syaitan itu makan dan minum dengan tangan kirinya ( Riwayat Muslim )


Dalam hadis lain :


Dari Jabir bin Abdillah bahawa dia mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda : Apabila seseorang masuk rumah lalu ia menyebut nama Allah ketika masuk ( rumah ) dan ketika makan,maka syaitan akan berkata ( kepada sesama syaitan lainnya ) : Kalian tidak dapat menginap dan tidak dapat makan malam.Namun apabila ia masuk rumah dan tidak menyebut nama Allah ( berdoa ) ketika masuk dan makannya,syaitan akan berkata : " Nah,sekarang kalian dapat menginap dan makan malam"


( Riwayat Muslim )



Jin & Syaitan Ketawa dan Menangis


Disebutkan dalam satu hadis yg diriwayatkan oleh Imam Bukhari yg menyebut bahawa syaitan itu akan ketawa ketika seseorang itu menguap dengan mengeluarkan bunyi “ haaaaaaaa” atau “ wuuaaaghh ” :



Abu Hurairah berkata,Rasulullah s.a.w. bersabda : Sesungguhnya Allah menyukai bersin dan membenci mennguap. Apabila seseorang bersin lalu mengucapkan al-hamdulillah,maka muslim yang mendengarnya harus mendoakannya.Adapun menguap datangnya dari syaitan,kerananya tahanlah sedapat mungkin.Apabila ia menguap terus keluar suara "haaa",maka syaitan akan tertawa

( Riwayat Bukhari,Abu Daud,At-Tirmizi,Ahmad,Ibnu Majah )

Begitulah dalam situasi ketika seorang manusia itu menguap.Oleh kerana itu,adalah baik kiranya ketika menguap,tutuplah mulut dengan tangan dan tidak mengeluarkan suara bunyi.Manakala yg disebut pula syaitan itu menangis ketika mana seseorang itu membaca Surah As-Sajadah hingga ke ayat sujud ( ayat 15 ),kemudian ia melakukan sujud sajadah.Disebut dalam satu hadis :


Rasulullah s.a.w. bersabda : Apabila anak Adam membaca surah as-Sajdah kemudian ia sujud sajdah ( ketika membaca ayat sajdahnya ayat ke-15 ),maka syaitan akan pergi menangis sambil berkata : " Aduh celaka dan sialnya nasibku "


( Riwayat Muslim )


bersambung......

2 ulasan:

terima kasih atas perkongsiann

menarik..semoga kita beramal secara istiqomah.....

Catat Ulasan

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More